Sadness

“Don, loe pernah sedih nggak?”

“Don, loe pernah jatuh cinta? pernah patah hati?”

“Don, loe pernah nggak kehilangan orang yang loe sayangi?”

…. hmmm…

“Iyach abis gw lihat kayaknya loe lempeng ajah hidup loe, kayak kagak ada beban hidup, kagak pernah sedih, nyantai abis gitu, bawaannya happy dan enteng banget ngejalani hidup”

Pertanyaan pertanyaan yang sering banget gw dapat dari teman teman.

1) Pernah sedih? ya pastilah

2) Pernah jatuh Cinta? ya beberpa kali…, pernah patah hati? ya beberapa kali

3) Pernah kehilangan orang yang loe sayangi? ya pernah beberapa kali.

Sebenarnya kesedihan tentu tidak akan lepas dari kehidupan kita. Cuman cara bagaimana kita menyikapi nya itu yang berbeda.

Ada hari dimana gw butuh untuk menyendiri, dimana gw berkontemplasi, cukup sehari, besok hari nya gw pasti memandang hidup dengan perspektif yang lebih positif.

Jadi gw nggak suka kalo terlalu berlarut larut. Yah sama halnya dengan aspek sisi kerjaan. Gw nggak suka menunda nunda pekerjaan, gw selalu berusaha fokus. Ntah itu kerja kantoran maupun menjalani bisnis gw.

Tentu tidak semua yang kita inginkan bisa kita capai sesuai dengan keinginan kita. Namun dari sejak kecil, gw dah belajar bagaimana untuk jadi pribadi yang mandiri dan nggak gampang nyerah. Mau itu dari segi sayang ama keluarga, ama study gw, atau pertemanan gw .

Yah bisa menerima kenyataan yang ada, dan tetap punya impian dan berusaha mewujudkan impian itu.

Kesedihan yang terlalu berlarut larut juga nggak bagus, yang ada malah kita hidup nggak ada kemajuan. Krn terlalu terpaku pada kesedihan.

Meluapkan emosi, pemikiran itu harus dilakukan, memendam juga nggak bagus.

jadi ya… kudu proportional.

Happiness & Sadness selalu mewarnai kehidupan gw, tapi gw selalu berusaha positif menyikapinya.

Karena gw tau hidup itu singkat, selama gw masih bernafas, ya gw akan berusaha untuk nggak nyerah gt saja dan larut dalam kesedihan, bukan berarti gw manusia tanpa rasa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *